Romano-Fenati-Menyesali-Aksi-Kontroversial-Tarik-Tuas-Rem-Lawan
Romano-Fenati-Menyesali-Aksi-Kontroversial-Tarik-Tuas-Rem-Lawan

Romano Fenati Menyesali Aksi Kontroversial Tarik Tuas Rem Lawan

Hore.info – Pebalap Moto2 Romano Fenati benar-benar membayar mahal aksi tidak sportif yang dilakukan pada balapan yang digelar di Sirkuit Marco Simoncelli, Minggu (9/9/2018). Selain mendapat kecaman akibat aksi berbahayanya, pembalap berusia 22 tahun itu juga mendapat surat pemutusan kontrak dari timnya.

Aksi berbahaya Romano Fenati itu dilakukan saat balapan Moto2 lantarna menarik tuas rem rider lain saat tengah berlomba. Korban aksi brutal pembalap Marinelli Rivacold Snipers itu adalah Stefano Manzi, rider Forward Racing.

Saat balapan tersebut, Romano Fenati dan Manzi memang sempat menciptakan beberapa duel sengit. Bahkan, salah satu duel memaksa keduanya keluar lintasan di tikungan ke-14. Tak lama setelah itu, Fenati yang dendam terhadap aksi Manzi pun membalasnya di tikungan ketujuh.

Namun, cara yang dilakukan Fenati benar-benar di luar dugaan. Ia berupaya untuk menekan tuas rem motor milik Manzi. Akibat tindakannya, pengawas balapan pun mengeluarkan black flag untuk mendiskualifikasi Fenati dari balapan.

Hukuman yang didapat pembalap asal Italia tersebut tak berhenti sampai di situ. Marinelli sebagai timnya pun langsung memutus kontrak Fenati. “Tindakan tidak bertanggung jawab Fenati membahayakan pengendara lain. Hal semacam ini tidak bisa dimaafkan. Sang pembalap, mulai dari saat ini, tidak akan berpartisipasi dalam balapan dengan tim Marinelli Snipers,” tulis pernyataan Marinelli.

Saya Sangat Menyesal

Romano-Fenati-Sangat-Menyesal

“Saya minta maaf kepada dunia olahraga. Pagi ini, dengan pikiran jernih, saya berharap itu hanya mimpi buruk. Saya kembali memikirkan momen itu, saya membuat aksi memalukan, saya bukan pria,” tulis Fenati, seperti dikutip Tuttomotoriweb.

“Seorang pria akan menyelesaikan balapan dan pergi ke pengawas balapan untuk mencoba mendapatkan kedalikan. Saya seharusnya tak bereaksi terhadap provokasi. Kritik itu tepat dan saya memahami kebencian terhadap saya,” ia menambahkan.

Kabarnya, aksi tersebut juga membuat Fenati terancam gagal hijrah ke tim MV Agusta untuk musim depan. Hal itu diungkap Presiden MV Agusta, Giovanni Castiglioni.

“Ini adalah hal terburuk dan paling menyedihkan yang pernah saya saksikan dalam balapan motor. Olahragawan sejati tidak akan pernah bertindak seperti ini. Jika saya akan menjadi (promotor MotoGP) Dorna saya akan melarang dia dari balap dunia,” tegas Castiglioni.

Sumber Berita >> BOLA.COM

 

Berita ini dipersembahkan oleh hore.info

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Sebuah Keajaiban Rossi dapat Menempati Posisi Ketiga Klasemen

Sebuah Keajaiban Rossi dapat Menempati Posisi Ketiga Klasemen

Hore.info – Valentino Rossi kesulitan sepanjang musim ini. Berada di posisi tiga klasemen MotoGP musim ...

Ducati Memuji Lorenzo Atas Prestasinya di MotoGP 2018

Hore.info – Misano – Jorge Lorenzo butuh 24 balapan MotoGP untuk mencatat kemenangan perdananya bersama Ducati. ...